PERPUSTAKAAN DIGITAL
POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES SURABAYA




STATISTIK

Total Klik:3404612
Pengunjung:74269
Klik Dalam 24jam:1367
Pengunjung Dalam 24jam:132
Yang Sedang Online:3


RSS
 
PENELUSURAN INFORMASI

Masukkan kata pencarian pada kotak diatas
 
 Article  (339)
 Books (94)
 Journal (214)
 Images (1)
 Multimedia (1)
 Proceeding (52)
 Publication (197)
 Studi Report (4022)


 

POLTEKKESSBY » Article » Poltekkes Kemenkes Surabaya
di-posting oleh agung_suharto@poltekkesdepkes-sby.ac.id pada 2013-12-09 12:22:58  •  859 klik          Permohonan Koleksi

PERILAKU SEKSUAL SISWA SMAN DI KABUPATEN MAGETAN TAHUN 2011

disusun oleh Agung Suharto ; Rahayu Sumaningsih ; N. Surtinah

Subyekperilaku seksual
Kata Kunci Faktor
perilaku seksual
siswa SMAN
Tanggal tercipta2011-12-04
Jenis(Tipe)Article
Bentuk(Format)pdf
BahasaIndonesia
No Koleksi00014
No Klasifikasi612.6 SUH p


Ketentuan (Rights) :
Copyright @2011 by Poltekkes Surabaya Library. This publication is protected by copyright and permission should be obtained from the Library Poltekkes Surabaya prior to any prohibited reproduction, storage in a retrievel system, or transmission in any form or by any means, electronic, mechanical, photocopying, recording, or likewise. For information regarding permission(s), write to Library Poltekkes Surabaya


[ ANOTASI / ABSTRAK ]

ABSTRAK Penelitian ini merupakan penelitian analitik dengan desain cross sectional yang bertujuan diketahuinya faktor yang mempengaruhi perilaku seksual siswa SMAN di Kabupaten Magetan. Sebagai populasi adalah siswa kelas XI SMAN Magetan dengan Jumlah sampel sebanyak 286 subjek. Variabel independen adalah faktor pengetahuan dan sikap; faktor yang mendukung yaitu fasilitas dan infrastruktur; dan faktor pendorong; pola pengasuhan. Sementara variabel dependennya adalah perilaku seksual. Tehnik sampling dangan proporsional sampling, menggunakan stratified random sampling. Hasil –hasil diuji menggunakan analisis Chi square dengan probabilitas 0,05. Hasil penelitian menunjukkan adanya pengaruh faktor pengetahuan terhadap perilaku seksual, ada pengaruh sikap terhadap perilaku seksual, ada pengaruh fasilitas/infrastruktur terhadap perilaku seksual, ada pengaruh pengasuhan orang tua terhadap perilaku seksual di SMAN Magetan. Sehingga disarankan agar lembaga pendidikan ke depannya memberikan informasi kepada pemuda tentag kesehatan reproduktif, memantau penggunaan hot spot dengan note book pribadi di sekolah. Kata kunci: Faktor , perilaku seksual, siswa SMAN ABSTRACT The purpose of this study known factors that influence sexual behavior in Magetan SMAN. This analytical research with cross sectional design, the population is students in class XI SMAN Magetan with a sample number of 286 subjects. Independent variables were predisposing factors include the study of knowledge and attitudes; factors supporting the facilities and infrastructure; and driving factors; patterns of parenting while the dependent variable is sexual behavior. Proporsinate sampling technique using stratified random sampling. The results were tested using Chi Square analysis. With probability 0,05. The results of the study the relationship between knowledge for the sexual behavior, there is a relationship between students attitudes to sexual behavior, The relationship between facilyties/infrastructure with sexual behavior, the relationship between parenting parents with sexual behavior in Magetan SMAN. Suggested Further education institutions from providing information to youth reproduvtive health knowledge, and monitoring the use of hot spots with a personal note book in school. Keywords : Factors , in sexual, behavior



[ DESKRIPSI LAIN ]

PENDAHULUAN Perilaku adalah respon atau reaksi seseorang terhadap stimulus atau rangsangan dari luar. Teori yang lain yang mengemukakan definisi tentang perilaku artinya adalah tindakan atau aktifitas dari manusia yang mempunyai bentangan yang sangat luas antara lain: berjalan, berbicara, menangis, tertawa, bekerja, kuliah, menulis, membaca, dan sebagainya. Dengan demikian dapat di simpulkan pula bahwa perilaku manusia adalah semua kegiatan atau aktifitas manusia, baik yang diamati langsung maupun yang tidak dapat diamati oleh pihak luar (Notoadmojo.2003 : 114). Perilaku adalah respon atau reaksi seseorang terhadap stimulus (rangsangan dari luar). Teori yang lain yang mengemukakan definisi tentang perilaku artinya adalah tindakan atau aktifitas dari manusia yang mempunyai bentangan yang sangat luas yakni berjalan, berbicara, menangis, tertawa, bekerja, kuliah, menulis, membaca dan sebagainya. Dengan demikian dapat disumpulkan pula bahwa perilaku manusia adalah semua kegiatan atau aktifitas manusia, baik yang diamati langsung maupun yang tidak dapat diamati oleh pihak luar (Notoatmodjo, 2003:114) Perilaku mempunyai bentangan yang luas bahkan internal activity seperti berfikir, persepsi, dan emosi merupakan perilaku manusia juga.Perilaku dan gejala perilaku yang tampak pada kegiatan organisme sangat di pengaruhi baik oleh faktor genetik atau keturunan, emosi, lingkungan, pengalaman maupun pengetahuan seseorang. Faktor genetik dan lingkungan merupakan penentu dari perilaku makhluk hidup. Hereditas atau faktor keturunan adalah merupakan konsepsi dasar modal untuk perkembangan perilaku makhluk hidup. Sedangkan lingkungan merupakan kondisi untuk perkembangan perilaku tersebut. Istilah lain perilaku adalah tindakan atau perbuatan suatu organisme yang dapat diamati dan bahkan dapat dipelajari. Perilaku tidak sama dengan sikap, sikap adalah hanya suatu kecenderungan untuk mengadakan tindakan terhadap suatu objek dengan suatu cara yang menyatakan adanya tanda tanda untuk menyenangi atau tidak menyenangi objek. Sikap hanyalah sebagian dari perilaku manusia. Perilaku di bentuk oleh 3 faktor yakni: 1) Faktor predisposisi atau predisposing factors yang terwujud dalam pengetahuan, sikap, kepercayaan, keyakinan, nilai- nilai dan sebagainya. 2) Faktor pendukung atau enabling factors, yang terwujud dalam lingkungan fisik, tersedia atau tidak tersedianya fasilitas atau sarana. Dan 3) Faktor pendorong atau reinforcing factors, yang terwujud dalam sikap dan perilaku petugas kesehatan atau petugas lain, yang merupakan kelompok referensi dari perilaku masyarakat termasuk juga pola asuh orang tua. Menurut Sarwono (2010: 174-175), perilaku seks adalah segala tingkah laku yang didorong oleh hasrat seksual, baik dengan lawan jenisnya maupun dengan sesama jenis. Bentuk tingkah laku ini bisa bermacam-macam, mulai dari perasaan tertarik sampai tingkah laku berkencan, bercumbu dan bersenggama. Dalam hal ini tingkah laku seks diurutkan sebagai berikut: berkencan, berpegangan tangan, mencium pipi, berpelukan, mencium bibir, memegang buah dada di atas baju, memegang buah dada di balik baju, memegang alat kelamin di atas baju, memegang alat kelamin di bawah baju, melakukan senggama. Perkembangan perilaku seksual dipengaruhi oleh berbagai faktor antara lain perkembangan psikis, fisik, proses belajar dan sosio-kultural remaja (Soetjiningsih, 2004: 135). Sedangkan sikap adalah merupakan reaksi atau respon seseorang yang masih tertutup terhadap suatu stimulus atau obyek (Notoatmodjo, 2007). Menurut Notoatmodjo, 2007, Sikap terdiri dari berbagai tingkatan yakni : 1) Menerima; 2) Merespon; 3) Menghargai ; 4) Bertanggung jawab. Menurut Azwar (2009), faktor-faktor yang mempengaruhi sikap keluarga terhadap obyek sikap antara lain : 1) Pengalaman pribadi, 2) Pengaruh orang lain yang dianggap penting. 3) Pengaruh kebudayaan, 4) Media massa, 5) Lembaga pendidikan dan lembaga agama, dan 6) Faktor emosional. Suatu sikap belum tentu otomatis terwujud dalam bentuk tindakan (over behavior). Untuk terwujudnya sikap menjadi suatu perbuatan nyata di perlukan faktor pendukung atau suatu kondisi yang memungkinkan, antara lain fasilitas. Adapun rumusan masalah penelitian ini adalah: Apakah ada hubungan antara faktor pengetahuan, sikap, sarana/prasarana, pola asuh orang tua dengan perilaku seksual siswa SMAN di Kabupaten Magetan? Tujuan umum mengetahui hubungan antara faktor pengetahuan, sikap, sarana/prasarana, pola asuh orang tua dengan perilaku seksual siswa SMAN di Kabupaten Magetan. METODE PENELITIAN Jenis penelitian ini adalah analitik dengan rancangan cross sectional. Sebagai populasi penelitian ini adalah siswa kelas XI SMAN di Kabupaten Magetan dengan target populasi sebanyak 1000 siswa. Sedangkan sampelnya adalah sejumlah 286 siswa yang dipilih secara Simple random sampling. Variabel bebas pada penelitian ini adalah faktor pengetahuan dan sikap, faktor sarana/prasarana, dan faktor pola asuh orang tua. Sedangkan variabel terikat dalam penelitian ini adalah perilaku seksual siswa SMAN. Analisis data secara diskriptif berupa distribusi frekuensi dilengkapi dengan presentase yang disajikan dalam bentuk tabel distribusi frekuensi, selanjutnya dilakukan analisis berupa uji Chi square. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Hasil Penelitian 1. Pengetahuan siswa SMAN Magetan tentang perilaku seksual Masing-masing hampir setengahnya dari siswa SMAN Magetan (41%) yang pengetahuannya tentang perilaku seksual tergolong baik, dan 45 % dari siswa yang pengetahuannya tentang perilaku seksual tergolong cukup. Sebagaimana digambarkan pada diagram 1 berikut ini Distribusi frekuensi pengetahuan responden penelitian Dari hasil penelitian didapatkan distribusi frekuensi pengetahuan reponden penelitian sebagai berikut: Diagram 1. Pengetahuan siswa SMAN tentang perilaku seksual , 2012 2. Sikap siswa SMAN magetan tantang perilaku seksual Hampir seluruhnya siswa SMAN Magetan (78,7%) bersikap positif terhadap erilaku sesksual, dan hanya sebagian kecil siswa SMAN Magetan (21,3%) yang bersikap negatif terhadap pe rilaku seksual. Tabel 1. Sikap Siswa SMAN Magetan terhadap perilaku seksual No Tingkat Sikap Frekuensi (F) Persentase (%) Keterangan 1 Positif 225 78,7 2 Negatif 61 21,3 Jumlah 286 100 Sumber: data primer yang diolah 3. Sarana dan Prasarana pendidikan bagi Siswa SMAN Magetan Hampir seluruhnya siswa SMAN Magetan memiliki sarana dan prasarana yang lengkap disekolahnya, dan hanya sebagian kecil saja SMAN Magetan yang sarana dan prasarana pendidikannya tidak lengkap. 4. Pola asuh orang tua dari siswa SMAN Magetan Sebagian besar siswa (73%) pola asuh orang tuannya tergolong tidak baik, dan hanya sebagian kecil 26,9%) yang pola asuh orang tuannya tergolong baik. 5. Perilaku seksual siswa SMAN Magetan Sebagian besar siswa SMAN Magetan (77%) perilaku seksualnya tergolong positif, tetapi masih terdapat sebagian kecil siswa (23%) yang perilau seksualnya tergologong negatif. Seperti dapat dilihat pada diagram 2 berikut. Diagram 2 Perilaku seksual SMAN Magetan, 2012 Analisis Statistik hubungan pengetahuan, sikap, sarana/prasarana, pola asuh orang tua dengan perilaku seksual Dari hasil analisis statistik hubungan antara pengetahuan dengan perilaku seksual siswa SMA, didapatkan p=0,036 (<0,05). Ho ditolak, dan H1 diterima artinya ada hubungan antara pengetahuan dengan perilaku seksual. Sedangkan antara sikap dengan perilaku seksual, didapatkan p=0,018 (<0,05). Ho ditolak, dan H1 diterima artinya ada hubungan antara sikap dengan perilaku seksual. Hubungan antara sarana/prasarana dengan perilaku seksual, dari analisis statistik didapatkan p=0,025 (<0,05). Ho ditolak, dan H1 diterima artinya ada hubungan antara sarana/prasarana dengan perilaku seksual. Hubungan pola asuh orang tua dengan perilaku seksual, dari analisis statistik didapatkan p=0,049 (<0,05). Ho ditolak, dan H1 diterima artinya ada hubungan antara pola asuh orang tua dengan perilaku seksual siswa SMAN di Kabupaten Magetan. Pembahasan Pengetahuan merupakan hasil dari tahu, dan ini terjadi setelah orang mengadakan penginderaan terhadap suatu obyek tertentu yang terjadi melalui pancaindera manusia yaitu indera penglihatan, indera pendengaran, penciuman, rasa dan raba (Notoatmodjo, 2003:121). Pengetahuan yang tercakup dalam domain kognitif mempunyai enam tingkatan yaitu tahu (know), memahami (comprehension), aplikasi (aplication), analisis (analysis), sintesis (synthesis), dan evaluasi (evaluation) (Notoatmodjo, 2003:122). Untuk mengukur bahwa seorang siswa memiliki pengetahuan tentang perilaku seksual, maka siswa harus mampu mendefinisikan pengertian perilaku seksual, mampu menjelaskan secara benar mengenai obyek yang diketahui, dan dapat menginterpretasikan materi tersebut secara benar. Selain itu, ibu memiliki kemampuan untuk menggunakan materi yang telah dipelajari pada situasi atau kondisi real (sebenarnya). Berkowitz (1972) dalam (Azwar, 2000:4) menyatakan sikap merupakan reaksi perasaan, perasaan mendukung (Favourable) maupun tidak mendukung (Unfavourable). Pembentukan sikap dipengaruhi oleh pengalaman pribadi, kebudayaan, orang lain yang dianggap penting, media massa, institusi, atau lembaga tertentu serta faktor dalam diri individu yang bersangkutan (Azwar, 2000:3). Penyimpulan sikap sebenarnya tidak sesederhana itu tetapi banyak faktor yang mempengaruhi. Pendapat Breekler dan Wiggins (1989) dalam Baron & Byrne (1991: 138) menyatakan bahwa sikap yang diperoleh lewat pengalaman akan menimbulkan pengaruh langsung terhadap perilaku berikutnya. Bila individu berada dalam situasi yang betul-betul bebas dari berbagai bentuk tekanan, maka bentuk-bentuk perilaku yang ditampakkan merupakan ekpresi yang sebenarnya. Pelaksanaan pendidikan nasional harus menjamin pemerataan dan peningkatan mutu pedidikan ditengah perubahan globalagar warga indonesia menjadi insan yang bertaqwa kepada Tuhan Yang maha esa, berakhlak mulia, cerdas produkstif dan berdaya sang tinggi dalam pergaulan nasional maupun internasional. Untuk menjamin tercapainya tujuan pendidikan tersebut, pemeritah telah mengamanatkan penyusunan delapn standar nasional pendidikan sebagaimana diatur dalam perauran pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2005 tentang standar nasional pendidikan adalah kriteria mninimum tentang sistem pendidikan diseuruh wilayah hukum negara kesatuan Republik Indonesia. Untuk menjamin terwujudnya hal tersebut, diperlukan adanya sarana dan prasarana yang memadai. Sarana dan prasarana yang memadai tersebut harus memenuhi ketentuan minimum yang harus memenhi ketentuan minimum yang ditetapkan dalam standar sarana dan prasarana. Pola asuh bermacam macam. Pola asuh demokratis adalah pola asuh yang memprioritaskan kepentingan anak, akan tetapi tidak ragu-ragu mengendalikan merek. Orang tua dengan pola asuh ini bersikap rasional, selalu mendasari tindakannya pada rasio atau pemikiran-pemikiran. Pola asuh otoriter, Pola asuh ini cenderung menetapkan standar yang mutlak harus dituruti, biasanya dibarengi dengan ancaman-ancaman. Orang tua tipe ini cenderung memaksa, memerintah, menghukum. Apabila anak tidak mau melakukan apa yang dikatakan oleh orang tua, maka orang tua tipe initidak segan menghukum anak. Pola asuh permisif, Pola asuh ini memberikan pengawasan yang sangat longgar. Memberikan kesempatan pada anaknya untuk melakukan sesuatu tanpa pengawasan yang cukup darinya. Mereka cenderung tidak menegur atau memperingatkan anak apabila anak sedang dalam bahaya, dan sangat sedikit bimbingan yang diberikan oleh mereka. Pola asuh penelantar, Orang tua tipe ini pada umumnya memberikan waktu dan biaya yang sangat minim pada anaknya. Waktu mereka banyak digunakan untuk keperluan pribadi mereka seperti bekerja dan juga kadangkala biayapun dihemat-hemat untuk anak mereka. Menurut Sarwono (2010: 174-175), perilaku seks adalah segala tingkah laku yang didorong oleh hasrat seksual, baik dengan lawan jenisnya maupun dengan sesama jenis. Bentuk tingkah laku ini bisa bermacam-macam, mulai dari perasaan tertarik sampai tingkah laku berkencan, bercumbu dan bersenggama. Dalam hal ini tingkah laku seks diurutkan sebagai berikut: berkencan, berpegangan tangan, mencium pipi, berpelukan, mencium bibir, memegang buah dada di atas baju, memegang buah dada di balik baju, memegang alat kelamin di atas baju, memegang alat kelamin di bawah baju, melakukan senggama. Oleh karena perilaku mempunyai bentangan yang luas bahkan (internal activity) seperti berfikir, persepsi, dan emosi merupakan perilaku manusia juga.Perilaku dan gejala perilaku yang tampak pada kegiatan organisme sangat di pengaruhi baik oleh faktor genetik (keturunan), emosi, lingkungan, pengalaman maupun pengetahuan seseorang.. Faktor genetik dan lingkungan merupakan penentu dari perilaku makhluk hidup. Hereditas atau faktor keturunan adalah merupakan konsepsi dasar modal untuk perkembangan perilaku makhluk hidup. SIMPULAN DAN SARAN Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan dapat disimpulkan 1). Sebagian besar siwa yang pengetahuannya baik, hanya sebagaian kecil siswa yang pengetahuannya tentang perilau seksual kurang baik. 2. Sebagian besar siswa bersikap positif terhadap perilaku seksual, dan hanya sebgian kecil bersikap negatif terhadap perilaku seksual, 3) Sebagian besar siswa SMAN Magetan perilaku seksualnya positif, tetapi masih ditemukan sebagian kecil siswa SMAN Magetan perilaku seksualnya negatif, 4) Sebagian besar siswa SMAN Magetan sarana/prasarana pendidikannya lengkap, hanya sebagian kecil yang kurang lengkap, 5) Ada hubungan faktor pengetahuan, sikap, faktor sarana da pra sarana pendidikan, serta faktor pola asuh orang tua dengan perilaku seksual siswa SMAN di Kabupaten Magetan. Sehingga disarankan: 1) kepada pihak sekolah yang bersangkutan: (a) perlunya diberikan penyuluhan bagi siswanyatentang kesehatan reproduksi; (b) agar memberikan bimbingan dan konseling khususnya kepada siswa yang sikap dan perilaku seksualnya negatif, 2) kapada siswa SMAN di kabupaten magetan: agar melakukan kegiatan yang positif, agar tidak terjerumus ke prilaku yang negatif, 3) Kepada institusi pendidikan kesehatan(Poltekkes kemenkes Surabaya): agar merancang program peuluhan bagi siswa SMAN sebagai wujud pengabdian masyarakat tentang kesehatan reproduksi sehat, 4) Kepada peneliti selajutnya: hasil penelitian ini dapat dijadikan data dasar untuk melakukanpenelntian selanjutnya. DAFTAR PUSTAKA Anonim. 2008. Undang-Undang Republik Indonesia No 44 Tahun 2008 Tentang Pornografi. www.bpkp.go.id. (diakses 22 Maret 2010 pukul 10:43 WIB) Azwar, Saifuddin. 2008. Penyusunan Skala Psikologis. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Bakti, Indra Setya. 2008. Pendidikan Seks Sebagai Pesan Moral. www.wordpres.com. (diakses 15 Januari 2010 pukul 10:00 WIB). BKKBN. 2006. Anak Indonesia Rentan Pengaruh Pornografi. http://www.bkkbn.go.id/. (diakses 15 Januari 2010 pukul 15:00 WIB). . 2006. Keluarga Berencana dan Kesehatan Reproduksi. Jakarta: BKKBN. Bungin, Burhan. 2005. Metodelogi Penelitian Kuantitatif. Jakarta: Kencana. Djalaludin. 2004. Pentingnya Keterlibatan Orangtua dalam Kesehatan Reproduksi Remaja. Jakarta: BKKBN Nazir. 2003. Metode Penelitian. Jakarta: Ghalia Indonesia. Notoatmodjo, Soekidjo. 2003. Pendidikan dan Perilaku Kesehatan. Jakarta: PT Asdi mahasatya. . 2002. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta. Nursalam. 2003. Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika. Sanjaya, Sutisna. 2009 Media Massa. www.senjaya.com. (Diakses 12 Februari 2010 pukul 10:00 WIB). . 2009. Dampak Negatif atau Mudarat Media Massa. www.senjaya.com. (diakses 12 Februari 2010 pukul 10:20 WIB). Sarwono, Sarlito W. 2010. Psikologi Remaja. Jakarta: Rajagrafindo Persada.

 Download File Penyerta (khusus anggota terdaftar)

  1. POLTEKKESSBY-Journal-496-JurnalPenelitianKesehatanPoltekkesKemenkesSurabayaVol.IXNo4Des2011.doc
    130 KB - application/msword

  2. POLTEKKESSBY-Journal-496-JurnalPenelitianKesehatanPoltekkesKemenkesSurabayaVol.IXNo4Des2011.doc
    130 KB - application/msword

  3. POLTEKKESSBY-Journal-496-JurnalPenelitianKesehatanPoltekkesKemenkesSurabayaVol.IXNo4Des2011.doc
    130 KB - application/msword

  4. POLTEKKESSBY-Journal-496-JurnalPenelitianKesehatanPoltekkesKemenkesSurabayaVol.IXNo4Des2011.doc
    128 KB - application/msword

  5. POLTEKKESSBY-Journal-496-JurnalPenelitianKesehatanPoltekkesKemenkesSurabayaVol.IXNo4Des2011judul.pdf
    38 KB - application/pdf

  6. POLTEKKESSBY-Journal-496-JurnalPenelitianKesehatanPoltekkesKemenkesSurabayaVol.IXNo4Des2011abstrak.pdf
    71 KB - application/pdf

  7. POLTEKKESSBY-Journal-496-JurnalPenelitianKesehatanPoltekkesKemenkesSurabayaVol.IXNo4Des2011isi.pdf
    138 KB - application/pdf